Toko Baju Hamil, Baju Menyusui, Baju Hamil Muslim, Baju Hamil Modis, Dress Hamil, Gamis Hamil, Celana Hamil Kerja, celana HAmil jeans, Daster Hamil, Baby Doll.

 

Layanan Buka     Senin - Sabtu    09.00 - 17.00

Sales / CS Online :
Sales

Layanan Pelanggan
Indosat : 0857 30 191 191
Simpati : 08122223 6664
Simpati : 081234 86 7788
Telepon : 031 5927323
LINE : @MamaHamilButik

Keranjang Belanja
Keranjang belanja Anda masih kosong. Selamat berbelanja.

Rekening Pembayaran
Testimonial

desindra jombang
Celana jins peencil n baju hamil+mennyusui udah dtg Puas dg barangnya n Service nya Jadi nagih buat blnja lg Banyakin saleny yakkk Thanks



By Angga  Article Published 03 March 2017
 Perkembangan Bayi 1 Bulan Fisik, Motorik, Sensorik dan Emosi
 
Bagaimana perkembangan bayi berumur 1 bulan? Banyak ibu baru yang melahirkan anak pertama merasa kerepotan untuk merawat bayi yang baru lahir. Mereka tidak mengerti apa saja yang harus dilakukan karena bayi menyesuaikan dengan lingkungan yang baru. Perubahan kondisi di dalam rahim dan lingkungan luar membuat bayi mulai beradaptasi secara alami. Namun salah satu hal yang paling dipikirkan oleh orang tua adalah tahap perkembangan dan pertumbuhan bayinya. Terkadang mereka berpikir apakah perkembangan tersebut normal atau tidak? terlebih untuk ibu yang menghadapi kelahiran prematur.
Untuk menambah pengetahuan tersebut, berikut ini adalah beberapa informasi perkembangan bayi 1 bulan yang perlu diperhatikan.
 
Pertumbuhan Fisik Bayi
 
Berat badan. Pada minggu pertama setelah lahir maka bayi mengalami penurunan berat badan. Kondisi ini sangat         normal karena bayi mengalami kehilangan cairan tubuh lewat keringat dan air seni. Hal ini juga disebabkan                     karena bayi mulai menyesuaikan dengan lingkungan yang baru. Namun pada minggu kedua bayi akan kembali ke         berat awal saat lahir dan bahkan meningkat.
Gerakan bayi. Bayi mulai menggerakkan tangan dan kaki yang menunjukkan bahwa bayi mulai belajar koordinasi           gerakan tubuh. Bayi sering mengangkat tangan ke atas kepala mendekati mulut atau bagian mata.
Kemampuan menyusui. Bayi semakin kuat untuk menyusui baik dengan ASI maupun susu botol. Bahkan bayi akan         terlihat seperti bisa menghisap kuat botol dan puting payudara. Jika ibu bisa menyusui dengan baik maka bisa                 mendapatkan manfaat memberikan ASI bagi ibu.
Bayi mulai bisa merasakan ketika ditidurkan dalam boks bayi atau dipangku oleh ibunya.
Bayi mulai sering rewel dan bangun pada malam hari untuk meminta susu. 
Bayi akan sering cegukan, sendawa, muntah jika kekenyangan, menjerit, dan berkedip dengan baik. 
Bayi akan lebih sensitif terhadap gerakan tiba-tiba dan suara yang kencang.
Jari bayi mulai bisa menggenggam benda secara reflek ketika Anda memasukkan ujung jari ke telapak tangan                 bayi.
Bayi mulai bisa merespon suara dan melakukan gerakan mata.
Bayi akan lebih sering menangis dan rewel ketika merasa tidak nyaman seperti lapar, haus, buang air besar dan             buang air kecil.
Kepala bayi Anda belum terlalu kuat sehingga masih banyak membutuhkan pelindung dan sokongan ketika                     diangkat atau dipindahkan.
 
Pertumbuhan Motorik Bayi
 
Bayi Anda memiliki perkembangan motorik yang sangat bagus pada usia 1 hingga 4 minggu. Hal ini ditunjukkan             dengan gerakan menghisap yang sangat baik akibat reflek ketika masih dalam rahim. Karena itu bayi Anda bisa               menghisap susu dari payudara dengan baik atau bahkan susu dari botol.
Jika Anda mencoba untuk mengusap kepala bayi maka bayi akan membuat gerakan reflek yaitu membuka jari-jari           tangannya.
Terkadang kaki bayi mulai melakukan gerakan sedikit demi sedikit dan ini dipercaya karena bayi Anda sebenarnya         sudah mulai ingin berjalan. Meskipun hal ini tidak mungkin terjadi tapi ini reflek yang normal.
Bagian kepala bayi sama sekali belum kuat sehingga Anda masih harus melindunginya ketika mengangkat bayi.
Gerakan telinga dan mata bayi akan reflek pada sumber suara yang mengejutkan atau sedikit keras. Bahkan bayi           Anda sangat peka terhadap suara yang lembut karena itu ada bayi yang sensitif dan selalu terbangun ketika                     mendengar suara.
Beberapa bayi mulai sangat peka terhadap sinar atau cahaya lampu yang terang. Mereka bisa menggerakkan bola         mata secara refleks. 

Pertumbuhan Sensorik Bayi
 
Bayi yang baru lahir umumnya akan mengalami rabun jauh dan ini sangat normal. Bayi memiliki pandangan yang           kabur dan pada usia tertentu maka penglihatan akan kembali normal. Pada umumnya bayi Anda baru bisa melihat         dengan jarak sekitar 20 – 31 cm dari jarak pandang bayi. (baca juga: mata merah pada bayi – penyebab dan                   bahaya)
Bayi Anda bisa memiliki reflek yang sangat baik ketika menyusu dan biasanya mata mereka akan tertarik untuk                 melihat ibu.
Kemampuan penglihatan bayi bisa mulai mengenali warna yang kontras seperti merah atau merah muda.
Bayi sudah bisa mengenali suara orang tua dan proses ini sudah dimulai sejak dalam rahim. Bayi Anda mungkin             kurang respon terhadap suara orang lain karena itu bukan suara yang sudah dikenal sehingga mereka menangis           ketika didekati oleh orang lain.
Bayi Anda mulai mengenali sumber suara dan hal ini ditunjukkan dengan gerakan kepala dan mata meskipun                 masih terbatas.
Bayi Anda memiliki respon yang sangat baik terhadap bau seperti bau puting susu ketika mereka menangis.                     Mereka akan segera diam ketika mulai mencium aroma ibu yang akan memberikan susu.
Bayi Anda mulai akan menangis lebih sering ketika merasa tidak nyaman. Karena itu ibu perlu memeriksa apakah           bayi mengompol, buang air besar atau lapar. Semua hal yang membuat bayi tidak nyaman maka mereka akan                 menangis. Jika bayi sama sekali tidak bisa berhenti menangis mungkin mereka hanya perlu hiburan, Anda bisa               mengajak keluar kamar atau berjalan sambil digendong dekat dada Anda. (baca juga: manfaat menggendong bayi         baru lahir dan < 2 tahun)
 
Perkembangan Emosi Bayi
 
Bayi yang baru lahir umumnya memiliki tingkat emosi yang berubah-rubah. Mereka bisa menjadi sangat santai                 namun terkadang juga rewel.
Ketika bayi Anda merasa kenyang, nyaman dan sangat senang maka mereka bisa sedikit mengeluarkan suara                 ketika tidur. Mereka ingin terlihat senang terutama ketika di dekat ibu atau bunda.
Bayi Anda akan lebih sering tersenyum dan ini terlihat sangat menggemaskan. Banyak orang tua berpikir bahwa             bayi mereka sedang bermimpi indah. Ini merupakan tanda bahwa bayi Anda merasa sangat nyaman.
Bayi Anda juga bisa menangis ketika merasa ibu atau ayah mereka sedih atau ada hal yang tidak nyaman. Ini                   reflek yang sangat umum pada bayi.
Bayi Anda akan mulai sering tersenyum ketika Anda gendong dan bayi merasa sangat senang hanya dengan                   melihat wajah ibunya.
Ketika bayi rewel dan Anda menenangkan bayi dengan suara yang lembut dan irama yang santai, maka bayi Anda         bisa berhenti menangis dan selalu ingin mendengar suara Anda.
Bayi Anda mungkin sudah akan bisa mengenali ekspresi ibunya ketika Anda senang atau sedih bahkan ketika                 Anda merasa lelah.
 
Waktu Tidur Bayi Usia 1 Bulan
 
Pola tidur bayi 1 bulan membutuhkan waktu tidur yang lebih lama dan bahkan mereka bisa tidur selama lebih dari 14 jam. Waktu tidur bayi yang sangat umum sekitar 15 hingga 16 jam. Terkadang bayi bisa tidur pulas pada malam atau siang hari. Terkadang bayi Anda juga tidak tidur pada malam hari dan lebih senang tidur pada siang hari. Namun bayi kemudian akan menyesuaikan dengan kondisi lingkungan dan secara otomatis mengenali waktu siang hari sehingga akan tidur pada malam hari. Pola tidur bayi 0-12 bulan memang masih berubah-ubah.
 

Instagram : @mamahamilbutik 
Whats App : 0812222 36664 / 085730191191 
TELP/SMS : 081234867788 /085730191191 
Jalur Grosir : 08564555088
LINE : MamaHamilButik, MamaHamil
BBM : 5D07A939 /741B6099
 


Related Article