Toko Baju Hamil, Baju Menyusui, Baju Hamil Muslim, Baju Hamil Modis, Dress Hamil, Gamis Hamil, Celana Hamil Kerja, celana HAmil jeans, Daster Hamil, Baby Doll.

 

Layanan Buka     Senin - Sabtu    09.00 - 17.00

Sales / CS Online :
Sales

Layanan Pelanggan
Indosat : 0857 30 191 191
Simpati : 08122223 6664
Simpati : 081234 86 7788
Telepon : 031 5927323
LINE : @MamaHamilButik

Keranjang Belanja
Keranjang belanja Anda masih kosong. Selamat berbelanja.

Rekening Pembayaran
Testimonial

desindra jombang
Celana jins peencil n baju hamil+mennyusui udah dtg Puas dg barangnya n Service nya Jadi nagih buat blnja lg Banyakin saleny yakkk Thanks



By Angga  Article Published 13 February 2017
 Manfaat Vitamin Dalam Kehamilan Dan Jumlah Vitamin Yang Dibutuhkan Ibu Hamil
 
Vitamin membantu tubuh manusia untk menjalankan fungsinya dengan normal. Ini menjadi semakin penting selama kehamilan. Diet seorang wanita hamil harus terdiri dari  jenis makanan yang berbeda, untuk mendapatkan kelngkapan vitamin, mineral, protein, lemak dan karbohidrat. Hal ini akan memberikan nutrisi yang tepat diperlukan untuk perkembangan bayi dan kesehatan ibu hamil. Sekaligus juga sangat penting untuk memenuhi asupan vitamin dan mineral dalam  jumlah yang tepat selama kehamilan. Berlebihan vitamin dan mineralpun juga tak baik juga akhirnya.
 
  • Vitamin A dan Beta Carotene
Vitamin A dan beta karoten membantu dalam perkembangan tulang dan gigi. Sekitar 770 mcg vitamin A dan beta karoten yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Nutrisi ini terdapat dalam susu, telur, kentang, wortel, labu, melon, bayam, brokoli, buah sayuran berwarna dan kuning / oranye/hijau. Makanan lain seperti salmon, dan sereal merupakan sumber yang baik dari vitamin A. Penelitian menunjukkan bahwa kekurangan vitamin A sangat jarang terjadi pada wanita dan bayi baru lahir. Vitamin A dikenal untuk membantu sistem reproduksi yang sehat. Bagi wanita kurang gizi, vitamin A efektif mengurangi masalah selama kehamilan. Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan xeroftalmia pada wanita hamil,  dan meningkatkan risiko anemia, dan dapat memperlambat pertumbuhan bayi.
  • Vitamin B1 atau Thiamin
Vitamin B1 atau thiamin diperlukan untuk meningkatkan  energi dan mengatur sistem saraf. Defisiensi vitamin ini pada wanita hamil dapat menyebabkan Beri-beri infantil pada bayi baru lahir. Bayi biasanya akan terpengaruh dengan penyakit ini melalui air susu ibu. Rendahnya tingkat vitamin B1 juga dapat menyebabkan neuritis perifer, atau peradangan saraf di luar otak. B1 ditemukan terdapat pada sereal gandum, bibit gandum,kacang merah, kubis Brussel, terong, tomat, bayam, jamur, kacang hijau, kacang-kacangan, kacang-kacangan, pasta, nasi, telur, dan jerohan. Sekitar 1,4 mg vitamin B1 yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Jangan terlalu lama mendiamkan makanan dalam kulkas, penyimpanan yang lebih lama dapat merusak vitamin ini.
  • Vitamin B2 atau Riboflavin
Vitamin B2 atau riboflavin berguna mempertahankan kulit yang sehat, baik penglihatan dan tingkat kebutuhan energi. Vitamin ini  terutama ditemukan dalam produk susu, telur, daging, ikan, unggas, brokoli, alpukat, jamur, kacang polong kering, millet, kacang-kacangan, sayuran berdaun hijau seperti bayam dan asparagus dan sereal. Sekitar 1,4 mg vitamin B2 yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Vitamin ini sangat penting untuk kehamilan,  yang sehat karena memastikan perkembangan organ reproduksi dan jaringan tubuh.
  • Vitamin B3 atau Niasin
Vitamin B3 juga dikenal juga sebagai niacin. Sekitar 18 mg vitamin B3 yang diperlukan selama kehamilan. Ini tidak hanya mempromosikan saraf dan pencernaan, tetapi juga membantu untuk menjaga kesehatan kulit. Vitamin B3 terutama ditemukan dalam makanan tinggi protein, kacang-kacangan,  beras merah, kentang, telur, kacang, sereal, ragi bir, keju, roti, barley, gandum, ikan, daging dan susu.
  • Vitamin B6 atau piridoksin
Vitamin B6 atau piridoksin membantu wanita hamil untuk membantu mengatasi morning sickness, mual dan muntah. Vitamin ini membantu untuk membentuk RBC (Sel Darah Merah),  membantu perkembangan otak bayi selama kehamilan dan juga membantu untuk  meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Vitamin B6 terdapat pada telur, ikan, unggas, daging babi, hati, kacang kedelai, kacang polong, buncis, brokoli, wortel, melon, kubis, kembang kol, wortel, kacang kedelai, bayam, pisang, biji bunga matahari, biji-bijian, gandum, sereal , beras merah, kacang, gandum, kenari dan dedak. Tepung sayuran, termasuk kentang dan buah non-jeruk juga merupakan sumber utama vitamin B6. Sekitar 1,9 mg vitamin B6 yang dibutuhkan oleh ibu hamil
  • Vitamin B9 atau Asam folat
Vitamin B9 membantu mencegah NTD (Neural Tube Defects) seperti spina bifida. Defisiensi folat dapat menyebabkan kelainan pada ibu maupun bayi. Ini juga akan membantu untuk mendukung plasenta. Kekurangan folat dapat menyebabkan anemia dengan gejala seperti sakit kepala, sesak napas, kelemahan, kelelahan, jantung berdebar, mudah marah dan sulit berkonsentrasi. Asam folat ditemukan dalam sayuran berdaun hijau,  seperti bayam dan makanan lain seperti brokoli, jamur, bit, kembang kol, kacang polong, buncis, kacang-kacangan, margarin, roti, beras merah, ragi bir, stroberi, jeruk, jus jeruk, pisang, pasta, kacang-kacangan dan sereal. Sekitar 400-600 mcg asam folat yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Asam folat harus diambil sebelum konsepsi.
  • Vitamin B12
Vitamin B12 membantu dalam perkembangan saraf bayi yang sebelum lahir, juga membantu dalam pembentukan sel darah. Defisiensi vitamin ini selama kehamilan dapat menyebabkan masalah kesehatan pada ibu dan bayi . Beberapa pertumbuhan di antaranya intrauterin, resistensi terhadap insulin (untuk anak-anak yang 6 tahun. Tua), perkembangan otak lambat dan anemia. Kelainan lain yang bisa terjadi akibat kekurangan vitamin ini, seperti  Cacat Tabung  Syaraf (NTD) pada bayi atau mendapatkan persalinan prematur. Produk hewani, seperti produk susu , yoghurt, tuna, ikan trout, daging sapi, ham, dan unggas adalah beberapa makanan sumber vitamin B12 yang baik. Sekitar 2,6 mcg vitamin ini yang diperlukan selama kehamilan.
  • Vitamin C
Vitamin C membantu meningkatkan kekebalan tubuh. Juga, berguna untuk membantu tubuh dalam menyerap zat besi. Selain itu, antioksidan yang melindungi jaringan tubuh dari kerusakan. Beberapa varietas makanan yang kaya vitamin C , seperti stroberi, pepaya, brokoli, kacang hijau, tomat, kentang, paprika dll . Terutama buah jeruk yang banyak mengandung vitamin C . Sekitar 80 sampai 85 mg vitamin C dibutuhkan oleh ibu hamil. Kekurangan vitamin C bisa menyebabkan penyakit Barlow pada bayi baru lahir.
  • Vitamin D
Vitamin D adalah vitamin antirachitic , yang akan membantu dalam pembentukan tulang dan gigi.Hal ini membantu tubuh untuk menggunakan kalsium dan fosfor,  dengan demikian akan menjaga ibu dan janin. Sekitar 5mcg vitamin D diperlukan oleh ibu hamil. Vitamin ini terutama ditemukan dalam susu, telur, daging, margarin, produk kedelai, susu bubuk, ikan (terutama ikan berlemak) dan sinar matahari alami pada pagi hari.
  • Vitamin E
Vitamin E dikenal karena sifat antioksidannya yang kuat,  ini digunakan oleh sel untuk melaksanakan fungsi-fungsi vital tubuh. Vitamin E akan membantu  memperkuat sistem kekebalan tubuh, pelebaran pembuluh darah dll.  Selanjutnya akan sangat berguna untuk pengobatan penyakit kuning neonatal, IUGR (Intra Uterine Growth Retardation) dan toksemia kehamilan. Sekitar 15 mg vitamin E yang dibutuhkan oleh ibu hamil. Ditemukan terutama dalam sereal, minyak sayur, bayam, gandum dan kacang-kacangan.
  • Vitamin K
Vitamin K berguna untuk mengobati masalah pembekuan darah. Ini akan membantu  mencegah perdarahan neonatal pada bayi baru lahir. Sayuran berdaun hijau, kecambah, kubis, brokoli, daging, ikan, telur dll merupakan sumber yang baik dari vitamin K. Sekitar 90 mcg vitamin K yang dibutuhkan oleh ibu hamil.
 
 
Instagram : @mamahamilbutik 
Whats App : 0812222 36664 / 085730191191 
TELP/SMS : 081234867788 /085730191191 
Jalur Grosir : 08564555088
LINE : MamaHamilButik, MamaHamil
BBM : 5D07A939 /741B6099
 


Related Article