Toko Baju Hamil, Baju Menyusui, Baju Hamil Muslim, Baju Hamil Modis, Dress Hamil, Gamis Hamil, Celana Hamil Kerja, celana HAmil jeans, Daster Hamil, Baby Doll.

 

Layanan Buka     Senin - Sabtu    09.00 - 17.00

Sales / CS Online :
Sales

Layanan Pelanggan
Indosat : 0857 30 191 191
Simpati : 081234 86 7788
Telepon : 031 5927323
LINE : @MamaHamilButik

Keranjang Belanja
Keranjang belanja Anda masih kosong. Selamat berbelanja.

Rekening Pembayaran
Testimonial

desindra jombang
Celana jins peencil n baju hamil+mennyusui udah dtg Puas dg barangnya n Service nya Jadi nagih buat blnja lg Banyakin saleny yakkk Thanks



By Angga  Article Published 22 February 2017
 Bahaya Sate Bagi Ibu Hamil dan Tips Aman
 
Bahaya sate bagi ibu hamil memang tidak banyak diketahui oleh ibu hamil dan masyarakat luas. Sate adalah salah satu makanan khas Indonesia yang banyak dicari baik warga domestik maupun warga asing. Olahan sate juga bisa berasal dari berbagai macam daging dan bumbu. Daging ayam, ikan, sapi, serta kambing. Biasanya ditemani dengan  berbagai bumbu untuk menambah kelezatan mulai dari bumbu kacang dan kecap, saus padang, ataupun hanya sambel kecap saja. 
 
Lantas benarkah sate berbahaya bagi ibu hamil, berikut ini adalah bahaya sate bagi ibu hamil :
 
  • Terkena Toxoplasma
 
Bahaya sate bagi ibu hamil yang pertama adalah Toxoplasma. Toxoplasma gondii atau toksoplasma adalah jenis protozoa yang mungkin tumbuh di dalam daging yang tidak diolah bersih dan matang. Bukan hanya daging kambing yang bisa terjangkit kuman ini, tetapi semua daging hewan berdarah panas, seperti sapi, anjing, babi, tikus, ayam, dan itiik. Selain itu, sayur – mayur yang tidak diolah dengan bersih, dapat menjadi media hidupnya kuman ini.
  • Menyebabkan Infeksi
Daging sate setengah matang bisa menyebabkan penyakit yang disebut infeksi pada saluran telur wanita, dan selanjutnya dapat menyebabkan peradangan. Saluran telur yang mengalami peradangan, dapat menyebabkan sel telur yang dihasilkan, tidak bisa tersalurkan ke dalam rahim, sehingga tidak akan bisa bertemu sprema dan dibuahi. Selain itu, infeksi kuman ini pada ibu hamil, juga dapat menyebabkan cacat dan gangguan saraf pada anak nantinya, karena kuman ini dapat masuk ke dalam otak janin dan merusak komponen penting di dalamnya. Bahkan infeksi bakteri ini pun dapat menyebabkan keguguran pada ibu yang sedang hamil muda.
 
Kandungan Sate Daging kambing
 
Sate terutama sate daging kambing dikenal orang sebagai penyebab kolesterol, dan darah tinggi. Namun, perlu diketahui pula bahwa daging ini juga mengandung zat yang berguna bagi tubuh. Berikut ini adalah kandungan dalam daging kambing setiap 100 gram nya :
 
84g protein. Protein bagi ibu hamil dibutuhkan untuk tumbuh kembang janin
65 g lemak. Fungsi untuk menghasilka energi, melindungi organ-organ vital, serta penyerapan vitamin D yang                 masuk ke dalam tubuh.
16 mg kolesterol. Fungsi zat yang menjadi bahan utama pembentukan hormon di dalam tubuh
109 mg kalium. Sebagai pembentukn massa tulang. ( Baca : Akibat kekurangan kalium pada anak )
Zat besi. Zat besi untuk membantu pembentukan sel darah merah di dalam tubuh. ( Baca : Manfaat zat besi untuk              ibu hamil )
 
Tips Mengkonsumsi Sate Daging Kambing
 
Untuk ibu hamil sendiri, jika sate kambing dikonsumsi dalam kadar yang tidak berlebihan, maka kemungkinan bahaya bisa dikurangi. Bagi orang lain yang sedang tidak mengandung dan memiliki kolesterol dan tekanan darah tinggi, mungkin bisa menahan diri untuk tidak memakan olahan daging kambing menjadi sate.
Namun, bagi ibu hamil yang biasanya mengalami masa “ngidam,” keinginan memakan sate kambing saat menginginkannya tentu menjadi lebih besar. Bahkan banyak kepercayaan tentang anaknya nanti bisa banyak meneteskan liur, jika keinginan saat ngidam tidak terpenuhi. Berikut ini tips aman mengkonsumsi sate daging kambing saat hamil :
 
  • Mencicipi dan Tidak Berlebihan
Untuk mengatasi ibu hamil ngidam sate dengan cara mencicipi namun dalam kadar yang tidak berlebihan
  • Menjaga Kebersihan Makanan
Kebersihan pengolahan serta tempat pengolahan daging harus terjaga. Daging yang diolah ditempat dan cara yang tidak mementingkan kebersihan, dapat berpotensi pertumbuhan bakteri berbahaya di dalam daging.
  • Matang
Daging yang mentah, setengah matang, atau belum terlalu matang adalah asupan yang harus dihindari bagi ibu hamil.Daging harus dimasak dengan benar-benar matang agar bakteri yang mungkin ada di daging, tidak berkembang dan masuk ke dalam tubuh.Daging yang telah diolah, namun masih terdapat warna merah atau merah muda di daging tersebut sebaiknya tidak dimakan oleh si ibu. Untuk olahan sate seperti sate kambing, warna coklat kehitaman bisa dijadikan tolak ukur, untuk kematangan daging tersebut.
  • Hitung Kalorinya
Asupan daging kambing yang berlebihan akan berbahaya bagi seseorang yang telah memiliki angka kolestrol tinggi, serta tekanan darah tinggi. Cara pengolahan terhadap daging ini pun mempengaruhi jumlah kalori yang dikandungnya. Jika diolah menjadi sop kambing jumlah kalori yang dihasilkan hanya 35 kalori, diolah menjadi gulai akan meningkat menjadi 125 kalori, dan jika diolah menjadi sate angka kalori pun menjadi 150 kalori.
 
 
IG : @mamahamilbutik 
WA: 0812222 36664 / 085730191191 
TELP/SMS : 081234867788 /085730191191 
LINE : MamaHamilButik, MamaHamil
BBM: 5D07A939 /741B6099

 


Related Article