Toko Baju Hamil, Baju Menyusui, Baju Hamil Muslim, Baju Hamil Modis, Dress Hamil, Gamis Hamil, Celana Hamil Kerja, celana HAmil jeans, Daster Hamil, Baby Doll.

 

Layanan Buka     Senin - Sabtu    09.00 - 17.00

Sales / CS Online :
Sales

Layanan Pelanggan
Indosat : 0857 30 191 191
Simpati : 081234 86 7788
Telepon : 031 5927323
LINE : @MamaHamilButik

Keranjang Belanja
Keranjang belanja Anda masih kosong. Selamat berbelanja.

Rekening Pembayaran
Testimonial

desindra jombang
Celana jins peencil n baju hamil+mennyusui udah dtg Puas dg barangnya n Service nya Jadi nagih buat blnja lg Banyakin saleny yakkk Thanks



By Angga  Article Published 11 March 2017
 10 HAK IBU SETELAH MELAHIRKAN
 
Persalinan adalah peristiwa bersejarah dan penting bagi setiap calon ibu dan keluarganya. Inilah klimaks dari kehamilan menakjubkan yang dijalani ibu selama 9 bulan. Sebegitu pentingnya momen ini,  sehingga selain mengidam-idamkan persalinan yang sehat, ibu tentu juga ingin memiliki pengalaman bersalin menyenangkan, bukannya menjadi kenangan buruk, traumatis, apalagi nightmare.
 
Keinginan ibu itu tidak berlebihan, dan selama ini sebetulnya telah diakomodir tenaga profesional kesehatan di bawah payung Departemen Kesehatan RI.  “Asuhan Sayang Ibu” adalah prinsip yang sudah lama dianut dokter dan bidan para penolong persalinan.  Depkes mendefinisikan Asuhan Sayang Ibu sebagai “asuhan persalinan dengan prinsip saling menghargai budaya, kepercayaan dan keinginan ibu” (Depkes, 2004). Tujuan prinsip ini adalah membantu ibu dan keluarganya merasa aman dan nyaman selama proses  persalinan

1.    Ibu berhak didampingi dalam persalinan.
 
Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan menawari Anda satu orang pendamping persalinan, misalnya ibu, saudara wanita atau  suami.
2. Dokter/bidan menjelaskan, tugas pendamping adalah memberi dukungan emosional dan fisik secara                                 berkesinambungan.
3. Dokter/bidan membimbing pendamping persalinan cara-cara memperhatikan dan mendukung Anda selama                     persalinan, seperti memberi makan-minum, memijit punggung, membantu mengganti posisi, membimbing                         relaksasi, mengingatkan untuk berdoa, mengucapkan kata-kata yang membesarkan hati dan memuji, membantu             bernapas dengan benar saat kontraksi, menyeka wajah, dan menciptakan suasana kekeluargaan serta rasa aman.
4. Jika Anda datang sendirian ke rumah sakit, dokter/bidan menghubungi keluarga dan menganjurkan                                     suami/keluarga mendampingi Anda.
 
2.    Ibu berhak mengetahui semua praktek kebidanan, intervensi dan hasil asuhan yang diberikan.
 
Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan memberi penjelasan tentang gambaran proses persalinan yang akan Anda alami, di antaranya                     tahapan persalinan dan rasa nyeri.
2. Dokter/bidan memberi informasi dan menjawab pertanyaan Anda dan keluarga.
3. Dokter/bidan meminta ijin dan menjelaskan setiap prosedur tindakan yang akan dilakukan, baik prosedur standar           misalnya Pencegahan Infeksi, maupun prosedur atas indikasi medis misalnya episiotomi atau pengguntingan                   perineum.
4. Dokter/bidan mendukung Anda dan keluarga berperan aktif dalam mengambil keputusan.
 
3.    Ibu berhak menerapkan kepercayaan, nilai dan adat istiadat yang dianut.

Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan bersikap peka dan responsif.
2. Dokter/bidan menghargai dan membolehkan praktek-praktek tradisional yang tidak merugikan.
3. Dokter/bidan menghormati keyakinan agama.
4. Dokter/bidan menghargai privasi Anda.
 
4.    Ibu bebas memilih posisi persalinan yang nyaman.

Aplikasinya…

1. Dokter/bidan membimbing dan menganjurkan Anda mencoba posisi  yang nyaman dan aman selama persalinan.
2. Ibu dapat berganti posisi secara teratur selama kala dua persalinan karena hal ini sering mempercepat kemajuan           persalinan.
3. Dokter/bidan menghargai privasi Anda.
 
5.  Ibu berhak mengetahui kebijakan dan prosedur Rumah Sakit yang jelas dalam pemberian asuhan yang                            berkesinambungan selama persalinan.

Aplikasinya...
 
1. Rumah Sakit memberi informasi mengenai kebijakan dan prosedur rumah sakit, misalnya prosedur tindakan yang           akan dilakukan dalam pemberian asuhan, rencana rujukan atau kolaborasi pada kasus kegawatdaruratan, sarana         dan prasarana pertolongan persalinan, dan tindakan pencegahan infeksi.
2. Rumah Sakit bersikap transparan soal tarif dan administrasi.
3. Rumah sakit menjawab pertanyaan Anda dan keluarga.
 
6.    Ibu berhak menolak praktek/prosedur yang manfaatnya tidak didukung penelitian ilmiah.
 
Aplikasinya…
 
1. Anda tidak musti dicukur rambut pubik, tidak musti dikateter jika bisa BAK sendiri, tidak musti di-enema jika bisa               BAB sendiri, tidak musti diinfus untuk mendapat cairan elektrolit tanpa indikasi medis.
2. Anda boleh makan-minum untuk mendapat  asupan nutrisi.  
3. Anda tidak musti mendapat tindakan amniotomi (merobek selaput ketuban) tanpa indiaksi medis.
4. Janin tidak musti dipantau dengan alat EKG terus-menerus.
5. Dokter/bidan menggunakan cara-cara yang sederhana, dan tidak melakukan tindakan tanpa ada indikasi.
6. Dokter/bidan menghindari tindakan yang berlebihan dan membahayakan.
 
7.    Ibu berhak meringankan rasa nyeri persalinan dengan/tanpa obat-obatan.

Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan memanggil Anda sesuai nama panggilan sehingga timbul perasaan dekat dan nyaman.
2. Dokter/bidan membantu Anda memahami bahwa nyeri persalinan itu alamiah dan fisiologis.
3. Dokter/bidan mendengarkan dan menanggapi keluhan Anda.
4. Dokter/bidan memberi dukungan mental, rasa percaya diri, serta berusaha memberi Anda perasaan nyaman dan             aman.
5. Dokter/bidan menganjurkan Anda makan-minum saat tidak kontraksi, sebab rasa lapar dan dehidrasi bisa                         memperparah nyeri.  
6. Dokter/bidan menjelaskan kemajuan persalinan agar semangat Anda bangkit.
7. Dokter/bidan memberi Anda keleluasaan menggunakan toilet secara teratur dan spontan, sebab terlambat BAK               memperparah nyeri dan menghambat turunnya janin.
 
8.    Ibu berhak merawat bayinya secara mandiri.
 
Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan  memberi Anda kesempatan memeluk bayi segera setelah lahir dalam waktu 1 jam setelah                             persalinan.
2. Rumah Sakit menyediakan fasilitas rooming in atau rawat gabung.
 
9.    Ibu berhak melindungi bayi dari tradisi lama yang tidak perlu.
 
Aplikasinya…
 
1. Dokter/bidan menganjurkan tidak menyunat bayi perempuan baru lahir.
2. Dokter/bidan menganjurkan tidak menindik telinga bayi perempuan.
 
10. Ibu berhak memberi ASI eksklusif.
 
Aplikasinya...
 
1. Dokter/bidan membantu Anda memulai pemberian ASI dalam 1 jam pertama setelah kelahiran bayi (IMD).
2. Membimbing Anda membersihkan payudara, mengajarkan posisi menyusui yang benar dan penyuluhan tentang             manfaat ASI.
3. Rumah sakit tidak memberi bayi susu formula.
 
 
Instagram : @mamahamilbutik 
Whats App : 0812222 36664 / 085730191191 
TELP/SMS : 081234867788 /085730191191 
Jalur Grosir : 08564555088
LINE : MamaHamilButik, MamaHamil
BBM : 5D07A939 /741B6099
 


Related Article